Aku dan Kau- part 1

Gambar dari google
Masih segar di ingat AKU walaupun perkara tersebut sudah berlaku 5 tahun yang berlalu tanpa ada perasaan bersalah.. AKU tahu yang AKU salah.. AKU sangat menyesal hal tersebut.. Tapi hendak buat macam mana? Perkara dan lepas. Nak patah balik memang mustahir...

Titisan air mata awan telah membasahi sekitar beranda kita.. dan terpaksa berdiri di beranda berdua sambil memahatian burung-burung keriangan tanpa paksaan... AKU memulakan berbiaca dengan bertanya "Nama burung tu ape yer?" "Burung Pipit.." KAU menjawab dengan muka satu sen...


Gambar hiasan sahaja
AKU parsah sahaja sebab nama-nama burung ini menjadi kelemahan AKU... AKU dan KAU diam dan memahatian burung-burung keriangan... walaupun burung hanya dua ekor sahaja... senyum dan tawa sinis menjadi penghibur... AKU tahu, hari ini akan menjadi hari terakhir aku melihat kau dan duduk berdua-dua sebegini...
"aku rasa, hari ini hari terakhir kita begini?" Aku bertanya, air mata di bibir mata aku mula berkumpur macam awan yang terpilu nyanyi Ning Baizura.. dan pada saat tersebut aku tertunggu apakah jawapan yang terkeliar dari bibir kau.. soal aku dalam hati kerdil ini. "tidak lah... ini bukan hari terakhir kita akan jumpa... ada je hari yang lain..." jawab die dan terus beredar dari beranda sebab ada mata yang lain memandang kami dari tadi...
aku PASRAH dan beredar dari beranda ....

Tapi kini... mulut aku terlalu masin... aku tidak pernah bertemu dia sehingga kini... akan selalu berharap dia akan tunjukkan dirinya kepada aku... tapi sampai bila...

0 comments:

Post a Comment